Monday, December 31, 2007

kerja di club 36

tanggal 29 desember 2007 adalah hari pertama saya bekerja di club 36, the night entertainment. yang terletak di hotel jayakarta, samping hotel mercure hayam wuruk kota. saya bekerja sebagai waiter. bersambung...

Friday, December 28, 2007


Definition and Nature of the Work
Waiters are the men and women who take orders and serve food in restaurants throughout the country. They are usually assigned to serve a certain number of tables (called a station) by the restaurant manager, the host or hostess, or the headwaiter. Waiters give a copy of the restaurant's menu to each customer and sometimes explain how the different meals on the menu are prepared. They write down customers' orders so that the cooks can prepare each dish exactly as requested. When the food is ready, waiters carry it from the kitchen to the tables. Alert waiters remember what each person has ordered and can place the correct dish in front of the person who ordered it. This kind of service assures good tips and brings customers back to the restaurant.
Waiters give constant attention to the guests. They refill coffee cups and water glasses and ask if guests want to order anything else. They also record the food and drink prices on the guests' checks. When guests are ready to leave, waiters take the checks to the tables. In some restaurants waiters handle guests' payments for meals; in others guests take their checks directly to the cashier.
There are many different kinds of restaurants, and the work of waiters varies accordingly. In fine, elegant restaurants, waiters are supervised by a headwaiter and must serve food in special, formal ways. Many high-end restaurants offer a specific style of cooking—they may feature French, Greek, Italian, Japanese, or some other specialized cuisine. Quite often waiters in these restaurants speak the appropriate language when describing each dish.
A completely different working atmosphere exists in other restaurants. Some waiters work in cocktail lounges and nightclubs where alcoholic beverages are A waiter prepares a table before customers sit down. (© Steve Chenn/Corbis.) served. In small restaurants waiters are expected to perform many additional duties. They clean tables, clear dishes, and set the tables with clean tablecloths, napkins, silverware, glasses, and cups. Sometimes they do preparation work that includes filling salt, pepper, and sugar containers. They may also stock glasses and silverware where they can be reached easily during a rush period. In large restaurants dining room attendants usually perform these tasks.
Because people often eat in restaurants during their leisure hours, waiters must be prepared to work evenings, weekends, and some holidays. The hours may be irregular, so many waiters work part time.
Education and Training Requirements
There are no formal education requirements for waiters; however, employers prefer to hire people who have a high school education. Basic skills in arithmetic are mandatory. A neat appearance and pleasant manner are also desirable.
Some vocational schools offer training, but most waiters learn their skills on the job. Fine restaurants like to hire people who have had experience or formal training. Candidates with little experience can accept jobs as dining room attendants and work toward a promotion. In certain restaurants waiters must have special skills, such as fluency in a foreign language or knowledge of formal table service.

job description waiter

Alternative Titles: Food and Beverage Attendant, Waitperson
Waiters serve food and drinks to guests in hotels, restaurants, clubs and similar establishments.
A waiter may perform the following tasks:
set tables with clean linen or place mats, cutlery, crockery and glasses
welcome and seat customers and hand menus to them
talk to guests about the menu and drinks and recommend combinations
in some cases promote local produce and attractions to visitors from interstate and overseas
take customers' orders and pass them to kitchen staff or bar attendants
serve food and drinks
carve meat
make up bills and present them to customers
handle money or credit cards
take restaurant reservations
clear tables and return dishes and cutlery to kitchens.
Waiters often work split shifts and in the evenings, weekends and public holidays. They spend long periods on their feet and may have to deal with difficult customers. Uniforms may be supplied by employers. Waiters must be a minimum age of 18 years to serve alcohol.
Waiters may specialise as one of the following:
Commis Waiter who assists more experienced waiters in clearing and setting tables and transferring food from the kitchen or serving station to customers at tables.
Drinks Waiter and Wine Steward (Sommelier) who specialise in serving wine and other beverages.
Maitre d' who is an experienced waiter that supervises the work of other waiters and assists in the administration of the restaurant.
Silver Service Waiter who is generally a more experienced waiter who specialises in serving food, using a fork and spoon, from platters directly to the guests' plates at the table.
Personal Requirements:
well presented
good communication skills
good memory
polite and patient
friendly, efficient and speedy
enjoy working with people
able to work as part of a team
prepared to work weekends and evenings
able to handle money
stamina. Back to top
Related Jobs:
Bar Attendant
Flight Attendant Back to top
State/Territory Specific Information:Information relating to education and training, employment opportunities and additional information is specific to each State/Territory. To see the relevant information, select the State or Territory:

job vacancy

"Stones" A premier night entertainment venue in the Table View area is seeking a strong, self motivated individual with the experience and confidence to take control of the business from a hands on approach. This person will assist in the daily operations of the business and work in the interest of growing the business in the local market. You will be reporting directly to the General Manager and the Franchisees of the business. This position will pay a market related salary with the option of incentives and performance bonuses at the discretion of the Franchisees.The successful applicant must have the following criteria satisfied in order to apply for this position. - At least one years experience in a similar position. - At least one years experience as a bartender in a similar environment.- Marketing/advertising qualification would be considered as an advantage(not essential) Students of this field would be considered as well. - Ability to network and create contacts within the local market- Full police clearance (no police record)- Driver's license and own transportPlease forward a copy of your cv with photo to the following address: take note that if you have not been contacted within two weeks of receipt of your cv please assume that you have been unsuccessful in this application.

Sunday, December 23, 2007

off day from working as waiter

jenuh juga setelah lebih kurang 2 bulan saya berhenti kerja di golden crown sebagai waiter lounge... akhirnya saya memutuskan untuk menelpon teman saya yang bekerja di sebuah production house... sambil berharap ada pekerjaan buat saya. Akhirnya tanggal 16 desember 2007 saya di ajak untuk menemaninya shooting sebuah film di daerah batu malang... kita berdua berangkat dari gambir pukul 6 sore dengan menggunakan kereta api jurusan gambir-pasar turi surabaya... kami mampir dulu ke rumah salah seorang temannya di surabaya.. lalu kami berangkat ke malang setelah sejenak beristirahat dan membersihkan diri... perjalanan kami tempuh dengan menggunakan mobil selama kurang lebih 3 jam... kami melewati sidoarjo.. ternyata benar apa yang di beritakan.. di sidoarjo tersebut gersang sekali.. banyak sekali debu... tak ada kehidupan karena lumpur panas yang telah menghabiskan beberapa desa.. benar2 mengerikan sekali bencana tersebut... sebenarnya kami ingin sekali berhenti sebentar untuk melihat2... karena pandangan kami terhalang tanggul yang tinggi.. kira2 mencapai 3 meter lebih... di atas tanggul tersebut ada beberapa tukang ojek... ojek tersebut menyewakan jasanya dengan membayar 20ribu rupiah kita akan di ajak berkeliling melihat lihat kawasan lumpur tersebut... sehingga seperti rekreasi saja... tapi kami malas untuk memberhentikan mobil karena siang itu cuaca panas sekali... sudah itu jalanan macet.. untung saja tidak terlalu panjang... sehinggak kami bisa melanjutkan perjalanan.. dan sampai lah kami di batu .... malang... kami menuju sebuah vila yang ternyata di sana sudah banyak sekali kru film dan para pemain.. tanpa istirahat lagi.. teman saya yang seorang make up artis terkenal itu langsung mendandani para pemain yang dari tadi menunggunya... sedangkan saya hanya melihat2 shooting yang sedang berjalan... ternyata menyenangkan sekali.. karena saya jadi tahu bagaimana proses pembuatan film.. yang selama ini saya hanya menonton saja tanpa tahu bagaimana pembuatan film tersebut.. banyak adegan2 yang saya anggap sepele ternyata harus di ulang2 sampai beberapa kali... kebetulan filmnya adalah ftv yang kebanyakan para pemainnya anak2.. film yang diangkat bertemakan natal karena sebentar lagi natal akan tiba... shooting film tersebut terus berjalan sampai 2 hari nonstop... sampai2 jam 2 malam teman saya dibangunkan untuk make up para pemain. esoknya shooting terus berlanjut... dan di lanjutkan ke lokasi lain.. mengambil adegan di sebuah rumah mewah... di lokasi shooting saya mendapatkan banyak sekali kenalan.. karena banyak para pemainnya yang membawa teman dan orangtua mereka.. ada salah satu pengantar yang mengajak saya berkenalan dan terus berlanjut sampai sekarang via sms... dan sepertinya dia ingin sekali serius dengan saya... :)
setelah 2 hari shooting nonstop.. akhirnya kita break... kita de beri kesempatan break seharian penh.. tentu saja kesempatan ini tidak kami tinggalkan begitu saja.. kami langsung mencari tempat rekreasi... kami ingin sekali ke pemandian air panas yang mebngandung belerang.. ah... pasti menyenangkan sekali.. tapi sayangnya hari itu kebetulan tempat pemandian tersebut tutup.. tapi salah seorang rekan kami.. yaitu mbak jef... beliau seoarang wanita yang baik hati sekali.. dia istri dari sutradara kami yaitu bang jefri... dia memberitahukan sebuah tempat pemandian umum air panas ... yang tidak pernah di tutup karena memang gratis.. letaknya di SINGGORITI... meluncurlah kami kesana... kami bertiga... saya dan 2 orang make up artis dan seorang anak yang menjadi pemandu kami berangkat ke sana... ternyata... wah... kami terbelalak... karena di sana ada belasan laki2 bertelanjang ... tanpa mengenakan sehelai benangpun.. sedang asik mandi.. mereka semua mengelilingi 6 sumur kecil yang didalamnya ada air panas yang mengandung belerang.. tanpa menunggu komando.. kami langsung berbaur dengan mereka.. tapi kami tidak berani bertelanjang full .. kami mengenakan cd saja... rata2 dari mereka adalah pemuda2 kampung ... mereka kebanyakan berwajah tampan dan bertubuh atletis.. karena mereka sepertinya pekerja keras.. sehingga terlihat sekali otot2 tubuh mereka yang keren!!! atletis secara alami tanpa fitnes!! tanpa malu2 mereka mandi bersama... kami langsung mengambil gayung dan mengambil air panas yang dipercaya mampu menghilangkan penyakit kulit... waaw... panas sekali air nya.. dan bau belerangnya sangat menyengat... sungguh menyenangkan sekali mandi di tempat tersebut.... ditemani oleh teman2 yang lucu... dan juga orang2 yang ramah.

Tuesday, December 11, 2007


Jakarta tak diragukan lagi sebagai destination hiburan malam. Apa apa saja tersedia, tak terkecuali yang beraroma plus-plus.
Keberadaan tempat hiburan malam, baik kelas atas maupun kelas menengah ibarat lampu bagi buat para laron. Mereka mengerubutinya dan kemudian beramai-ramai menikmatinya. Tempat pun beragam dan bervariasi.
Mulai dari yang kelas gurem, hingga kelas bintang lima. Yang menarik, sejumlah club dengan kelas menengah justru memberikan sajian menu bintang lima. Mereka ingin menjadi klub alternatif bagi tamu-tamu yang mungkin saja bosan dengan menu-menu bintang lima.
Di tengah gemerlap club-club papan atas dan terkenal, tak jarang club yang relatif tak begitu besar dan kelas menengah menjadi alternatif bagi para clubbers. Bisa karena pertimbangan beberapa faktor untuk menyambangi dan akhirnya clubbing di club alternatif.
Misalnya terjebak kemacetan, pas di depan club alternatif, lalu memarkir mobil dan hang out. Namun yang jelas, club alternatif tak semuanya tidak oke. Tak sedikit dari club-club ini yang menyajikan acara bagus. Setidaknya mengena dengan sasaran target pasarnya.
Dan jika bicara wanita-wanita penghiburnya, club alternatif juga memiliki wanita penghibur yang yang tak kalah cantik dan sexy dengan yang dimiliki club papan atas, dan lebih berani, bahkan cenderung vulgar dalam mengajak tamu kencan. Baik itu penjaja cintanya maupun ladies escort karaoke-nya.
Seorang clubbers sejati, sebut saja Romi. Ia biasa hang out di club-club papan atas. Tapi suatu kali Romi akhirnya sempat kepincut dengan seorang ladies escort di klub SR dikawasan Tangerang. Dan akhirnya Romi sering menyambangi club tersebut secara rutin.
“Mulanya saya diajak seorang teman yang biasa hang out di club itu. Kebetulan ia sering ke SR karena dekat dengan kantornya. Saya sekali waktu ikutan, wah, LE nya cantik-cantik, dan berani-berani, agak seronok memang, tapi itu yang aku suka,” tutur Romi yang bekerja di sebuah kontraktor bangunan jalan tol.
Lain lagi dengan Toni –sebut saja demikian— ia selama ini mengaku pemalu kepada wanita. Kalau hang out biasanya ‘mojok’, dan malu jika didekati wanita penghibur. Tapi ketika sekali waktu datang ke sebuah club papan tengah di kawasan Parung, ia kehilangan rasa malunya, bahkan malah jadi malu-maluin kalau sudah didekap wanita. “Saya kini diledekin teman-teman malu-maluin kalau sudah lengket dengan LE,” tutur Toni yang berkaca mata tebal minus ini.
Sementara Daniel –sebut saja begitu— ia sering hang out di club papan menengah di kawasan Kota, karena pertimbangan dana. “Tak mahal, tapi hang out bisa puas hingga dinihari pada week end. Suasananya juga lebih akrab di club alternatif dengan LE-nya,” tutur lelaki kurus asal Surabaya ini.
Di Jabotabek tak sedikit club-club papan tengah sebagai club alternatif. Ada yang gedungnya tampil secara mencolok ada juga yang low profile. Di club IN, misalnya, andai saja papan nama yang bertuliskan nama club ini tidak begitu mencolok pada malam hari, dapat dipastikan orang-orang tidak akan menyambangi club tersebut.
Selain papan nama itu, tak ada penanda lain bagi orang-orang untuk mengetahui keberadaan club tersebut. Maklum, gedung tujuh lantai tempat club tersebut berada merupakan gedung parkir untuk umum. Jadi, mobil yang masuk dan keluar dari gedung tersebut tidak sepenuhnya kendaraan pengunjung club yang sudah buka pada siang hari itu.
Club IN memang bukan club besar tapi tidak pula dapat dikelompokkan sebagai club kecil apalagi gurem. Dengan menu hiburan yang ditawarkan, club ini dapat dijadikan alternatif bagi penyuka hiburan malam –termasuk yang beraroma plus-plus sekalipun.
Sensasi hiburan yang ditawarkan club ini telah berlangsung pada siang hingga malam hari. Dengan kreasi program-program promosi yang diselenggarakan, tak ayal membuat club ini benar-benar menjadi alternatif.
Kreasi program yang ditawarkan club IN jelas bukan tanpa sebab. Banyaknya club besar –bahkan ada yang baru– di sekitar club IN, mau tidak mau menjadi pesaing kalau tak ingin disebut ancaman. Namun kondisi itu tentu tak harus disesali, apalagi diratapi. Yang dibutuhkan justru menyiasati pasar supaya dapat memenangi persaingan. Minimal menjadikan tempat ini sebagai alternatif bagi pemburu kenikmatan.
Tak dapat dipungkiri, menu hiburan di kawasan sekitar ini tak dapat dipisahkan dari nafsu syahwat. Tak dipungkiri pula jika para penikmat hiburan yang datang ke kawasan ini tidak akan melewatkan menu-menu yang berbau hedonis. Kondisi inilah yang dimanfaatkan club IN dengan menawarkan paket-paket hemat dan acara-acara yang dikemas dengan bumbu sensual beraroma hedonis.
Club IN menjual dua jenis hiburan kepada tamu-tamu, yakni karaoke dan live music. Fasilitas karaoke sudah dibuka mulai siang hari dan tutup menjelang fajar. Sementara hiburan jenis live music yang berlangsung di lounge berlangsung dalam waktu yang terbatas. Namun singkatnya waktu yang ditawarkan justru diisi dengan menu-menu yang begitu menggoda.
Di tempat hiburan manapun, memberlakukan program happy hour pada siang hingga sore hari merupakan sebuah keniscayaan. Dalam program tersebut biasanya diberlakukan potongan harga dengan nilai tertentu, seperti untuk makanan, minuman, atau room bagi tempat hiburan karaoke. Meski tak persis sama, club IN juga memberi potongan harga untuk menarik tamu supaya datang pada program happy hour.
Program yang ditawarkan memang menarik. Di sini disebut dengan Paket. Ada beberapa paket yang ditawarkan. Sebut saja misalnya Paket Hemat 1, Paket Hemat 2, dan Paket Hemat 3. Sesuai dengan namanya, program paket ini bersifat menyeluruh, tidak hanya untuk item tertentu.
Paket 1 misalnya, membayar dengan nilai tertentu, katakanlah Rp1 juta, tamu berhak mendapat 1 botol wine, 1 room karaoke, 1 picther bir, 1 picther cola, dan 3 orang ladies escort. Demikian juga dengan Paket 2 maupun Paket 3, meski angka nominal bertambah, tapi nilai yang didapat juga bertambah.
“Kalau dilihat berdasarkan escort yang disediakan, sepertinya membidik tamu yang datang dalam rombongan kecil, bertiga, berempat atau berlima,” tutur seorang teman saat menyambangi club ini beberapa waktu lalu.
Tidak salah namun tak sepenuhnya juga benar. Kalau pun jumlah tamu yang datang lebih banyak dari ladies escort yang disediakan berdasarkan paket, tamu-tamu masih tetap dapat mem-booking ladies escort tambahan.
Demikian juga dengan minuman yang diberikan, jika kurang tetap bisa di-order. Yang pasti, keuntungan yang nampak di depan mata adalah room gratis hingga selesai berkaraoke.
Yang tak kalah menarik untuk mempertimbangkan club ini sebagai club alternatif, tentunya bagi kaum hedonis, lantaran para escort tak hanya menemani tamu bernyanyi.
Mereka sekaligus nyambi memberikan layanan plus-plus bagi tamu yang menginginkannya. Anehnya, tarif untuk mengajak mereka bobo tidak ditentukan club. Para escort sendirilah yang menetapkan harga jika ada tamu yang berminat mengajak mereka berburu nafsu syahwat.
Club hanya menentukan tarif untuk booking escort sebagai pendamping saat berkaraoke. Dalam soal merayu, mereka boleh dibilang tak punya etika sama sekali. Sangat berani, dan dengan segala cara.
“Ada juga yang menolak dibayar atau tidak menentukan tarif. Tapi biasanya jika sang escort tertarik pada tamu atau mereka tak menentukan tarif lagi, terserah mau dikasih berapa,” kata seorang escort.
Untuk urusan eksekusi ternyata tak perlu jauh-jauh. Tamu pun tidak harus keluar dari ruangan karaoke, tapi tetap di dalam ruangan yang sama. Di dalam ruangan karaoke itu terdapat lagi sebuah kamar yang tidak terlalu besar.
Meski tak besar tapi dapat memuat satu spring bed ukuran untuk berdua dan sebuah shower yang dikelilingi fiber glass transparan. Jadi, begitu selesai eksekusi, tamu kembali bersih seperti semula.
Tamu-tamu yang tak suka berkaraoke, juga dimanjakan di club ini. Menjelang tengah malam, tamu-tamu disuguhi pertunjukan yang menggugah libido. Sejumlah dancer wanita bertelanjang dada dihadapan pengunjung, mempertontonkan tarian semi stiptease secara langsung.
Sekurang-kurangnya para dancer ini tampil dua sesi, masing-masing berlangsung selama 30 menit. Dancer tak hanya berada di stage tapi juga berkeliling menghampiri tamu.
Sambil tetap bertelanjang dada, mereka melakukan gerakan-gerakan membangkitkan syahwat. Sesekali mereka menggoda tamu dengan merapatkan tubuhnya ke badan tamu. Tujuannya hanya satu, tamu memberikan tips buat mereka melalui minuman tequila dalam sloki.
Tequila tersebut ditaruh di dalam mulut tamu, kemudian dancer mengambilnya dengan mulut mereka. Saat prosesi pemindahan berlangsung, tamu dapat menjamah tubuh telanjang dancer yang duduk di pangkuannya.
Menu yang hampir sama juga dapat ditemukan di club GR, yang juga berlokasi di kawasan Kota tua. Klub yang berada di pinggir kali ini menawarkan hiburan karaoke dan disco bagi tamu-tamunya. Karaoke telah dimulai pada siang hari.
Agar suasana berkaraoke menjadi menarik, tamu-tamu dapat memesan ladies escort sebagai teman bernyanyi. Di sini terdapat beberapa ruangan untuk berkaraoke.
Jika karaoke telah mulai beroperasi semenjak siang hari, tidak demikian dengan diskotek. Diskotek baru dibuka menjelang pukul 21.00 namun baru mulai dipenuhi crowd pada pukul 00.00.
Untuk memasuki area diskotek dikenakan cover charge yang tidak terlalu besar. Meskipun dikenakan cover charge tamu-tamu berhak mendapatkan satu gelas soft drink.
Club lain yang dapat dijadikan sebagai destinasi alternatif berikutnya, sebut saja dengan nama TP. Meski mengusung konsep diskotek, TP banyak disambangi tamu-tamu karena memberikan menu hedonis di tempat.
Di sini dapat dijumpai wanita-wanita pemuas nafsu yang langsung dapat di-booking dan dieksekusi di tempat. Club yang masih termasuk wilayah Kota tapi sedikit agak ke timur ini menyediakan kamar-kamar khusus untuk eksekusi.
“Biaya yang digunakan untuk eksekusi sudah termasuk untuk kamar,” kata salah seorang waiter TP.
Diskotek ini mengusung lagu-lagu dengan genre funky house music, mulai dibuka pada menjelang pukul 21.00 dan mulai ramai pada pukul 23.00. Pada week end club ini beroperasi hingga pagi menjelang. Club TP juga mengenakan cover charge bagi tamu-tamu, tapi tidak memberikan compliment berupa soft drink.
JAS LABOR. Lebih ke barat lagi, terdapat sebuah kawasan yang juga menjadi tujuan menghibur diri kaum petualang birahi.
SINGER. Salah satu klub alternatif di kawasan Jakarta Pusat adalah klub SN. Club ini memiliki sejumlah keunggulan dari berbagai aspek sehingga cukup layak dijadikan sasaran alternatif bagi kaum hedonis Jakarta.
SANGAT TERJANGKAU. MENGARAHKAN tujuan ke kawasan Jakarta Barat, dapat menjumpai berbagai klub alternatif yang menawarkan sejumlah suguhan menggiurkan.
sumber dari majalah POPULAR

Monday, December 10, 2007

resiko menjadi seorang waiter hiburan malam

mungkin kita akan berpikir.. " wah, enak ya jadi waiter hiburan malam... duitnya pasti banyak!!!" ada benarnya juga sih kata tersebut.. tapi tau gak sih.. kok bisa waiter dapetin duit banyak?... selain dari uang tip tamu.. ternyata ada juga waiter yang nyari sampingan.. alias dari jual inex.. ada juga yang nyambi jadi germo.. ada juga yang melakukan korupsi... tapi yang paling mencolok biasanya sih nyambi jual inex itu... gimana gak duitnya banyak.. jual 1 biji aja udah keliatan untungnya... gimana kalo sehari jual lebih dari 10 butir?.. tapi resikonya.. amit2 deh.. kalo apes.. penjara taruhannya... kira2 3 tahun lalu saya pernah bekerja sebagai waiter disko di daerah mangga besar... emang sih dari uang tip saya bisa dapet paling kecil 50rb perhari... tapi kadang kita sulit untuk menolak permintaan tamu.. mereka para tamu pasti ada aja yang minta dicariin barang.. sehingga kita sebagai waiter.. tentunya ingin menyenangkan tamu.. ya.. kita cari... dan lagian untungnya lumayan... belum lagi biasanya tamu tersebut memberikan tip juga... meskipun dari rumah sebelum berangkat kerja, kita udah bertekad untuk tidak akan menjual i.. tetep aja kalo udah sampe kerjaan .. kok langsung ilang tekad kita itu... apalagi kalo kita kumpulkan penghasilan kita sehari itu bisa lebih dari 300rb... waduh... sebulan udah dapet berapa?... belum lagi kalo weekend kita bisa dapet 2 kali lipatnya.. bisa dibayangkan kan?... tapi coba pikirkan resikonya deh... tapi kebanyakan kalo waiter yang suda berpengalaman.. atau waiter yang gak rakus lah.. kalo mereka dah dapet uang cukup untuk modah berdagang.. ya.. mereka stop bekerja.. mereka lalu buka usaha.. tapi kalo waiternya kaya saya.. waduh.. susah juga.. dan nyesel deh.. soalnya saya dapet uangnya gampang.. ya.. keluarnya juga gampang... uang yang saya dapatkan habis juga untuk dugem.. nyesel... kenapa gak saya pake buat buka toko misalnya.. pas udah keluar dari kerjaan.. gak ada hasilnya...